5 Penyebab Ruam Popok Pada Bayi Dan Cara Mengatasinya

cara menyembuhkan ruam popok, diaper rash, penyebab ruam popok, ruam popok pada bayi, tips atasi ruam popokJika daerah popok anak Anda terlihat iritasi dan merah, kemungkinan itu ruam popok. Kulit juga bisa menjadi sedikit bengkak dan terasa hangat ketika Anda menyentuhnya. Ruam popok bisa ringan, dengan hanya sedikit merah-merah, atau menyebar luas dengan benjolan merah yang kearah perut dan paha anak Anda. Kebanyakan orang tua harus berurusan dengan ruam popok terutama pada tahun pertama dari kehidupan anak mereka.

Ruam popok dapat disebabkan oleh sesuatu dari urin anak Anda sendiri atau akibat dari makanan baru. Berikut adalah beberapa penyebab ruam popok pada bayi;

1. Lembab
Bahkan popok paling penyerap pun akan meninggalkan beberapa kelembaban pada kulit anak . Dan ketika urin bercampur dengan bakteri dari bangkunya, itu terurai menjadi amonia, yang bisa sangat keras pada kulit. Itu sebabnya anak-anak yang sering buang air besar atau diare lebih rentan terhadap ruam popok.

2. Gesekan dan sensitivitas kimia
Ruam popok dapat terjadi akibat gesekan kulit pada popoknya, terutama jika dia sensitif terhadap bahan kimia, seperti wewangian dalam popok sekali pakai atau deterjen yang digunakan untuk mencuci popok kain.

3. Makanan baru
Ruam popok juga umum ketika anak Anda mulai makan makanan padat atau mencoba makanan baru. Setiap makanan baru menyebabkan perubahan komposisi tinja, tetapi asam dalam makanan tertentu (seperti stroberi dan jus buah) dapat sangat menyusahkan bagi beberapa anak-anak. Sebuah makanan baru juga dapat meningkatkan frekuensi buang air besar anak Anda. Jika Anda menyusui, anak Anda bahkan bisa mengalami reaksi terhadap sesuatu yang Anda makan (meskipun anak-anak ASI biasanya jarang mendapatkan ruam popok).

4. Bakteri atau infeksi jamur
Daerah popok hangat dan lembab, hal ini disukai bakteri dan jamur. Jadi mudah untuk infeksi bakteri atau jamur untuk berkembang di sana dan menyebabkan ruam, terutama di celah-celah dan lipatan kulit anak Anda.

5. Antibiotik
Anak-anak yang minum antibiotik (atau anak-anak yang menyusui dari ibu yang mengkonsumsi antibiotik) kadang-kadang mendapatkan infeksi jamur karena obat ini membunuh bakteri sehat serta bakteri berbahaya yang menyebabkan penyakit. Antibiotik juga dapat menyebabkan diare, yang dapat berkontribusi untuk ruam popok.

Untuk mengatasi ruam popok, maka Anda harus tekun membersihkan ruam anak Anda dan pastikan bagian ruam agar selalu kering. Ganti popoknya sesering mungkin terutama di malam hari. Gunakan popok yang lebih besar satu ukuran untuk memungkinkan sirkulasi udara yang lebih baik.

Bilas daerah popok dengan baik pada setiap mengganti popok. Jangan gunakan tisu yang mengandung alkohol atau wewangian. Beberapa orang tua menggunakan bola kapas dan botol semprot atau wadah terisolasi air hangat di meja ganti untuk memudahkan, bersihkan bagian popok dengan lembut. Keringkan kulit anak Anda. Jangan menggosok kulit yang ruam.

Gunakan salep yang membentuk penghalang pada kulit untuk melindungi kulit yang teriritasi dari kotoran dan urin. Anda tidak harus menggunakan salep pada setiap perubahan popok: Oleskan lapisan yang cukup tebal untuk bertahan beberapa lama. Ini membantu mencegah iritasi kulit lebih lanjut dari terlalu banyak menggosok.

Jika Anda membeli popok sekali pakai, mencoba merek yang berbeda untuk melihat apakah hal ini dapat membantu. Ada varietas untuk kulit sensitif, misalnya, dan opsi tambahan penyerap untuk menarik kelembaban dari kulit anak Anda.

Ketika cuaca hangat dan anak Anda bisa bermain di luar, tidak usah gunakan popok. Paparan udara akan mempercepat penyembuhan. Pertimbangkan juga untuk membiarkan anak Anda tidur tanpa popok setiap kali dia memiliki ruam. Anda dapat menarus alas ompol untuk membantu melindungi kasur.

Tapi jika ruam popok anak meliputi, lecet, bernanah, dan luka maka hal ini disebabkan infeksi dan berkonsultasi ke dokter adalah pilihan yang tepat. Dokter mungkin meresepkan antibiotik topikal atau oral untuk anak Anda. Untuk ruam popok yang disebabkan oleh infeksi jamur, dokter anak Anda dapat merekomendasikan resep krim antijamur atau salep. Juga hubungi dokter jika anak Anda demam atau ruam nya tidak hilang setelah beberapa hari perawatan di rumah.

Optimization WordPress Plugins & Solutions by W3 EDGE