Apa itu Pedofil dan Perilaku Pedofilia

March 27th, 2017

apa pedofilia, kategori pedofil, obat pedofilia, pedofil adalah, pemangsa anak-anak, penyebab pedofilia, predator anak, referensi seksual pedofil, terapi pedofilia, trauma korban pedofilia, child predatorMaraknya kasus pedofilia meningkatkan kewaspadaan orang tua saat ini, terlebih pelaku pedofilia ternyata bukan hanya orang asing, mereka bisa jadi tetangga setempat, teman terpercaya, ulama, pengasuh, guru, dan bahkan anggota keluarga.

Konsepsi tentang pedofil telah berubah dengan cepat, dan pedofilia baru-baru ini menjadi topik peningkatan kesadaran dan kepedulian. Tidak hanya viral di situs sosial media, acara televisi turut mengekspos pedofil.

Jadi sebenarnya apa pedofilia? Apakah orang-orang memilih untuk menjadi pedofil atau mereka dilahirkan seperti itu?

American Psychiatric Association’s Diagnostic dan Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-IV) mendefinisikan pedofilia sebagai fantasi syur berulang, keinginan impulsif, atau perilaku yang melibatkan tindakan seksual dengan seorang anak dan yang terjadi selama setidaknya enam bulan. Dalam kebanyakan kasus, pedofil biasanya dibawah enam belas tahun dan setidaknya anak lima tahun. Mereka yang menderita pedofilia memiliki dorongan untuk penyalahgunaan anak-anak.

Mengkategorikan Pedofil

Pedofil dapat diklasifikasikan dalam beberapa cara. Pedofilia dapat dicirikan sebagai eksklusif atau non-eksklusif. Pedofil eksklusif tertarik hanya pada anak-anak. Mereka tidak menunjukkan minat pada pasangan seksual yang berusia diatas remaja. Pedofil non-eksklusif tertarik pada orang dewasa dan anak-anak. Sebagian besar dari pedofil laki-laki homoseksual atau biseksual dalam orientasi kepada anak-anak, yang berarti mereka tertarik kepada anak-anak laki-laki atau keduanya, baik anak laki-laki dan perempuan.

Banyak orang beranggapan bahwa hanya pria yang pedofil. Namun, studi kasus tentang pedofilia telah menunjukkan bahwa pedofilia perempuan memang ada. Meskipun ini adalah fenomena langka, wanita yang memenuhi kriteria DSM-IV untuk pedofil menampilkan distorsi kognitif mirip dengan laki-laki, seperti pengalaman tidak rasional. Beberapa perbedaan, bagaimanapun, ada di antara laki-laki dan perempuan. Wanita yang menunjukkan pedofilia cenderung menderita gangguan kejiwaan atau masalah penyalahgunaan zat. Juga, ada korelasi tinggi antara pelanggaran seksual sebagai seorang anak dengan perempuan dibandingkan dengan laki-laki.

Apa Penyebab Pedofilia?

Etiologi pedofilia dapat dikaitkan dengan kedua faktor biologis dan lingkungan. Studi kasus menunjukkan bahwa disfungsi serebral mungkin berkontribusi atau faktor dominan pedofilia, termasuk masalah dengan pengendalian diri, dorongan ekstrim, dan distorsi kognitif. Banyak ahli juga percaya bahwa gangguan preferensi seksual muncul dari pengalaman masa kecil selama periode kritis dalam pembangunan manusia. Dalam banyak kasus, pelaku seks anak menderita pengalaman traumatis selama masa kecil mereka.

Lebih khusus, pedofil cenderung juga telah dianiaya sebagai anak-anak. Sebagai anak-anak, mereka tidak memiliki kemampuan untuk mengendalikan situasi. Dengan menyerang anak-anak secara seksual, pedofilia mencoba untuk kembali menjalani trauma yang mereka alami dan mereka belajar bagaimana untuk menguasainya. Sebuah pembalikan peran lengkap memberi mereka tangan di atas dan mencegah mereka dari menjadi korban. Secara keseluruhan, melalui dampak dari disfungsi otak dan pengembangan traumatis, sehingga dorongan seksual dan keinginan untuk anak-anak dapat menjadi tertanam dalam sistem saraf seseorang.

Ada bukti yang signifikan yang menunjukkan kelainan struktural dalam otak pedofil. Kelainan terjadi ketika otak sedang berkembang dan dapat di-set melalui pengalaman tertentu, seperti pelecehan seksual sebagai seorang anak. Kelainan pada otak pedofil dapat mengakibatkan paksaan, penilaian buruk, dan pikiran berulang.

Pedofil cenderung bertindak tidak tepat dan menunjukkan penilaian buruk karena mereka tidak memiliki kemampuan untuk mengendalikan impuls mereka. Perubahan struktural mendasari perilaku antisosial yang ditunjukkan oleh seseorang dengan pedofilia. Pedofil dibebani dengan pikiran berulang-ulang dan dorongan. Akibatnya, mereka berusaha untuk memenuhi keinginan tersebut melalui perilaku yang secara sosial tidak dapat diterima dan di kali, bahkan ilegal. Sebagian pedofil mengungkapkan rasa malu dan rasa bersalah setelah mengambil bagian dalam perilaku bermoral mereka karena disfungsi neurologis mereka berurusan ketat dengan dorongan dan bukan emosi.

Apakah Ada Obat Pedofilia?

Pedofilia, seperti banyak jenis gangguan atau penyakit, tidak memiliki obat secara menyeluruh. Dorongan seksual terkait dengan pedofilia mungkin tidak pernah hilang secara permanen, dan preferensi seksual seseorang dan orientasi bisa sulit untuk sepenuhnya kembali. Saat ini, pengobatan terutama berfokus pada pencegahan pelanggaran lebih jauh daripada mengubah orientasi seksual.

Yuli Grebchenko, MD, telah melakukan penelitian yang luas pada pedofil. Dia mencatat bahwa pedofilia adalah gangguan seumur hidup dan menyatakan bahwa, “Ini membutuhkan perawatan seumur hidup”. Studi terbaru telah menunjukkan psikoterapi itu dan farmakoterapi dapat dikombinasikan untuk menghasilkan pengobatan yang paling efektif untuk seseorang menderita pedofilia.

Terapi termasuk membahas peristiwa traumatis, terutama yang berasal dari masa kecil seorang pelaku. Terapi juga berusaha untuk membantu pasien mengidentifikasi situasi yang mungkin menggoda mereka untuk terlibat dalam perilaku berbahaya terhadap anak-anak. Selama pengobatan terapi, terapis dapat mencoba untuk memperbaiki gangguan kognitif pasien, yang mungkin mencakup kesalahan persepsi bahwa anak menikmati penyalahgunaan.

Pedofil, bagaimanapun, akan berusaha keras untuk melanjutkan perilaku kompulsif mereka. Mereka akan sukarela masuk dan mencari cara untuk bergaul dengan calon korban. Banyak dari mereka yang menempatkan dirinya dalam posisi di mana mereka dapat dengan mudah menggapai anak.

Internet telah menjadi tempat berburu umum untuk memangsa anak-anak. Saat ini semakin banyak anak-anak menggunakan akun Facebook. Sementara Facebook bertindak sebagai jaringan sosial untuk membantu menghubungkan orang bersama-sama, kemampuan untuk membuat profil menampilkan informasi pribadi seseorang mungkin tidak langsung akan membantu pedofil menemukan korban berikutnya. Pedofil kemudian dapat berteman anak-anak dan memanipulasi, membuat perangkap, dan memikat korban mereka menjadi percaya dan merasa aman yang palsu. Beberapa pedofil mungkin berpura-pura mereka adalah orang lain, seperti teman sekelas. Lainnya mengembangkan persahabatan dengan anak-anak dan kemudian mengatur waktu pertemuan dan tempat sehingga mereka dapat bertindak dan memenuhi keinginan seksual mereka.

Sebagai kesimpulan, pedofilia adalah kelainan yang kompleks dengan banyak faktor yang mendasari. Ini berkisar dari disfungsi dalam pengembangan otak untuk pengalaman traumatis tertentu, seperti pelecehan seksual atau pemerkosaan sebagai seorang anak. Meskipun tidak ada obat untuk pedofilia, langkah-langkah dapat diambil untuk membantu orang-orang dengan gangguan ini mengontrol dorongan dan perilaku mereka. Masyarakat perlu lebih menyadari gangguan ini dan prevalensi dalam kehidupan sehari-hari. Penting bagi orang tua untuk tetap waspada pada pelaku pedofilia dan jika terdapat korban pedofilia maka terus berupaya untuk menghilangkan traumatisnya agar tidak menjadi pedofil dikemudian hari.

Sumber : Inside the Mind of a Pedophile By Michael Cochran & Meghan Cole / www.neuroanthropology.net

Komentar

BACA JUGA
  • Terbaru
  • Terpopuler
sentuhan-kasih-sayang

Sentuhan Kasih Sayang Ibu Bagi si Kecil

Perawatan yang terbaik untuk anak pasti ingin selalu ...
menggambar-warna1

Manfaat Menggambar dan Mewarnai Gambar bagi Anak

Menggambar dan mewarnai pada dasarnya memiliki fungsi untuk ...
cake madu

Resep : Cara Membuat Cake Madu (Honey Cake)

Madu terkenal dengan khasiatnya bagi kesehatan, khususnya ...
terlambat bicara

Tips Membantu Anak Yang Terlambat Bicara

Semua anak mengembangkan dan memperbaiki keterampilan ...
anak terlambat bicara

Anak Terlambat Bicara, Wajarkah?

Apakah anak Anda berusia 2 tahun dan belum bisa berbicara? ...
waspada pedofilia

Apa itu Pedofil dan Perilaku Pedofilia

Maraknya kasus pedofilia meningkatkan kewaspadaan orang tua ...
tips cepat hamil

5 Tips Agar Cepat Hamil

Jika Anda benar-benar ingin hamil, atau mungkin Anda ...