Iris Grace Halmshaw, Autisme dan Kucing

Sebuah penelitian dari University of Missouri menemukan bahwa interaksi sosial antara anak-anak yang menderita atau memiliki gejala autisme secara dramatis meningkat ketika mereka berada di sekitar hewan peliharaan, misalnya kucing. Dalam studi itu, setengah keluarga yang berpartisipasi memiliki hewan peliharaan kucing. Dan para orangtua melaporkan adanya interaksi kuat yang ditampilkan antara mereka dengan anak-anaknya.

Hal ini pun dialami oleh gadis kecil berusia 6 tahun bernama Iris Grace Halmshaw. Kemanapun Iris pergi, seekor kucing bernama Thula (2th) pasti akan mengikuti. Ketika Iris melukis diluar, Thula selalu di dekatnya, berlari-lari di taman. Mereka bermain bersama di ruang bermain, mandi bersama-sama, belajar hal-hal baru bersama-sama, pergi berpetualang dan tertidur bersama.

Mereka teman baik yang seperti keluarga, yang membedakan hanya satu: Thula adalah kucing Maine Coon dan Iris adalah gadis kecil yang didiagnosis mengidap autisme sejak usia 2 tahun.

Sebelum Thula datang ke dalam kehidupan mereka, orang tua Iris, Carter-Johnson dan suaminya Peter-Jon Halmshaw mengalami masa-masa suram, mereka mencoba untuk mencari tahu cara terbaik untuk mengobati Iris setelah diagnosis empat tahun lalu. Gejala autisme Iris ditandai dengan pola tidur yang tidak teratur, perilaku obsesif, menolak untuk melakukan kontak mata, menghindari bermain dengan orang tuanya atau anak-anak lain, dan merasa tertekan di sekitar orang yang dia tidak tahu. Iris juga memiliki kecenderungan untuk terbenam pada bukunya tanpa ingin terlibat dengan apa pun di sekitarnya pun tidak berbicara atau berkomunikasi.

Orang tua Iris mengunjungi terapis dan meneliti segala sesuatu yang mereka bisa. Akhirnya mereka memutuskan bahwa mendidik Iris dari rumah mungkin yang terbaik untuknya. Karena Ibu Iris ingin menciptakan jenis kegiatan yang sama seperti di sekolah, ia menambahkan kegiatan melukis ke kurikulum pendidikan di rumahnya.

Ketika Carter-Johnson memperkenalkan Iris untuk melukis di usia 3 tahun, dia melihat putrinya begitu bersemangat dan senang atas kegiatan tersebut. Iris akan datang ke ibunya dan menunjukkan bahwa dia ingin lebih banyak cat. Iris bahkan mulai mencampur sendiri cat untuk memperoleh warna yang ia inginkan.

Ketika kakaknya pergi ke Swedia untuk Natal dan membutuhkan seseorang untuk menjaga kucingnya, Carter-Johnson setuju tapi khawatir tentang bagaimana Iris dan kucing akan bergaul, terutama karena Iris sakit pada saat itu. Namun sebaliknya, ia terkejut melihat cara mereka terikat. Akhirnya Carter-Johnson mulai mencari informasi mengenai kucing di sosial media.

Ketika mereka membawa kucing Maine Coon yang dinamai Thula (diucapkan toola) pulang dari peternak lokal, anak kucing berbulu tersebut tidur dalam pelukan Iris di malam pertamanya. Iris tampak bersantai di sekitar Thula, membelai telinga dan kumisnya, dan Thula bahkan tidak keberatan ketika Iris memegang ekornya.

Tidak lama setelah kedatangan Thula, Iris mulai berbicara dengannya. Dia akan mengatakan “sit, cat” dan Thula akan mematuhi dan duduk. Tidak ada tekanan atau penilaian dari Thula, seperti bagaimana Iris mungkin rasakan jika dia sedang berbicara dengan anak lain atau orang dewasa, sehingga Iris nyaman berbicara dengan Thula dan memberikan instruksi nya. Selain membantu Iris dengan terapi bicara, Thula juga mengajarkan Iris beberapa gerakan saat ia bermain atau melukis.

Thula juga selalu menemani mereka di luar, di mana Iris tampaknya belajar lebih baik karena dia jauh dari gangguan sensorik dalam ruangan. Iris juga diperkenalkan pada musik klasik dan biola. Dia telah mengikuti terapi musik setiap minggu sejak usia 3 tahun, dan meskipun dia tidak suka, ia tetap menikmati memegang dan memetik biola.

Selama beberapa tahun terakhir, Iris telah menjadi terkenal karena lukisannya. Bahkan selebriti seperti Angelina Jolie telah membeli karya seni nya. Carter-Johnson senang dengan kemajuan putrinya, namun ia tahu bahwa mereka masih memiliki cara untuk meningkatkan kemampuan bicara dan komunikasi Iris. Iris kini lebih baik dalam membuat kontak mata dan lebih bersosialisasi dengan orang lain. terapi bicara membantu dia untuk ingat untuk mengatakan “Halo” dan “selamat tinggal” ketika dia bertemu orang, serta menggambarkan hari itu kepada orangtuanya. Dia juga masih menerima terapi okupasi, terapi musik dan juga yoga.

“Suatu hari, kami ingin dia bisa mendapatkan pekerjaan dan hidup mandiri, dan kami akan mencoba yang terbaik untuk membuat itu terjadi, autisme tidak harus terpaku pada diagnosis suram.” kata Carter-Johnson yakin.

Optimization WordPress Plugins & Solutions by W3 EDGE