Kesehatan Ibu Hamil: Mengetahui Fungsi Plasenta Selama Masa Kehamilan

Plasenta adalah adalah organ yang memainkan peran penting selama kehamilan. Organ ini bertanggung jawab dalam menyalurkan nutrisi dan darah dari ibu ke janin.

Tidak hanya berfungsi memberi nutrisi dan oksigen yang cukup untuk bayi, plasenta juga berfungsi membuang produk limbah yang ada pada darah bayi, dan masih banyak lagi fungsi Plasenta.

ibu hamil plasenta

Plasenta tidak memiliki sel saraf sehingga tidak berada di bawah kendali langsung sumsum tulang belakang ataupun otak. Dan ketika bayi lahir, maka tugas plasenta pun berakhir.

Fungsi Plasenta Selama Kehamilan

1. Pemasok Nutrisi

Fungsi utama plasenta ialah memasok nutrisi bagi bayi. Selain itu, plasenta juga mencerna protein sebelum memasukkannya ke dalam darah janin.

2. Respirasi

Plasenta bertindak seperti paru-paru untuk janin. Sebagai pertukaran darah yang kaya oksigen dari ibu ke bayi dan plasenta juga berisi karbondioksida dari janin ke ibu.

3. Imunitas

Penyaluran antibodi ini dimulai pada awal minggu ke 20 usia kehamilan. Selama beberapa bulan setelah kelahiran sehingga memberi bayi baru lahir kekebalan humoral jangka panjang.

4. Menghasilkan Esterogen

Esterogen adalah hormon penting dalam proses proliferasi sel-sel tertentu, yakni merangsang pembesaran payudara dan rahim, memungkinkan pertumbuhan janin dan produksi air susu ibu.

5. Menghasilkan Hormon Laktogen

Hormon ini identik dengan struktur hormon pertumbuhan yang ada pada setiap wanita hamil. Hormon ini berfungsi menghambat insulin ibu, tujuannya agar glukosa darah tidak banyak masuk ke sel tubuh ibu dan tersedia untuk bayi.

6. Fungsi Endokrin

Manfaat fungsi endokrin bermanfaat kehamilan, pertumbuhan janin, mempercepat metabolisme ibu dan juga mempersiapkan tubuh ibu untuk proses menyusui nantinya.

7. Penyimpanan

Plasenta menyimpan glikogen, lemak, zat besi, dan lain-lain yang pada akhirnya untuk memenuhi kebutuhan janin. Fungsi plasenta ini amat penting karena hati janin belum terbentuk sempurna.

Meskipun plasenta merupakan organ yang kuat, namun beberapa faktor dapat mempengaruhi kesehatan plasenta selama kehamilan. Meski beberapa dari masalah ini dapat diobati atau diberikan terapi untuk penyembuhan, akan lebih baik jika Anda juga turut menjaga kesehatan plasenta dari dalam.

Optimization WordPress Plugins & Solutions by W3 EDGE