Mengenal Garam Secara Historis

garam beryodium, garam dari sisi historis, jenis garam, peradaban garam, sejarah garamBagi kebanyakan dari kita saat ini garam hanya bumbu dapur. Tapi secara historis, butiran zat putih yang kita kenal sekarang sebagai “garam” telah berperan penting untuk kehidupan dalam banyak cara.

Garam adalah mineral yang disebut “Natrium Klorida” (NaCl). Natrium membantu menjaga cairan dalam sel darah kita dan mengirimkan impuls listrik antara otak, saraf dan otot. Garam adalah kristal padat, berwarna putih, yang diperoleh dari air laut atau batu deposito. Garam laut datang dalam kristal halus atau bentuk lebih besar. Rasa asin garam adalah salah satu rasa dasar. Ada berbagai bentuk garam yang dapat dimakan: garam yang dimurnikan, garam halus, garam meja atau garam beryodium.

Pembuatan dan penggunaan garam adalah salah satu industri kimia tertua. Hari ini, garam paling halus dibuat dari batu garam. Hanya sekitar 7% garam halus digunakan sebagai bahan tambahan pada makanan. Mayoritas digunakan untuk keperluan industri seperti bubur manufaktur dan kertas, pengaturan pewarna tekstil dan kain, memproduksi sabun dan deterjen, dan memiliki nilai komersial yang besar.

Garam beryodium telah mengurangi secara signifikan gangguan kekurangan yodium di negara-negara di mana ia digunakan. Yodium penting untuk mencegah kurangnya produksi hormon tiroid (hipotiroidisme), yang dapat menyebabkan gondok, kretinisme dan myxedema. Namun garam juga dapat menyebabkan masalah kesehatan, termasuk tekanan darah tinggi.

Sejarah garam tercatat sekitar 2.700 tahun SM dalam risalah China pada ilmu farmasi. Didalamnya menyebutkan 40 jenis garam, termasuk deskripsi dari dua metode ekstraksi garam dan memasukkannya ke dalam bentuk yang dapat digunakan dimana mirip dengan proses yang digunakan saat ini.

Kemampuan pengawet garam adalah dengan cara dasar peradaban. Garam mengeleminasi ketergantungan manusia pada ketersediaan makanan musiman. Namun, garam di zaman kuno itu sulit untuk didapatkan, sehingga menjadi barang dagangan yang sangat dihargai sepanjang sejarah. Sampai tahun 1900-an, garam adalah salah satu penggerak utama ekonomi nasional dan perang. Menyadari bahwa setiap orang perlu mengkonsumsi garam, pemerintah mencoba untuk membuat monopoli garam. Garam sering dikenakan pajak. Penelitian telah menemukan praktek ini telah ada pada awal abad ke-20 SM di China.

Pada zaman kuno tentara Romawi dibayar dengan garam. Garam adalah sangat penting secara ekonomi. Anekdot menarik dari sejarah membuat kita menyadari hal ini. Di Yunani kuno, sistem perdagangan melibatkan pertukaran garam untuk budak. Dalam Kekaisaran Mali, pedagang di abad ke-12 Timbuktu, garam cukup berharga untuk membeli emas. Rakyat Tibet menggunakan paket garam sebagai uang. Di bawah pemerintahan kerajaan besar pertama di India dari Maurya lebih dari 2000 tahun yang lalu, garam hanya bisa diproduksi oleh penguasa. Tidak hanya itu, mereka yang menjual garam harus membayar empat pajak yang berbeda. Dan orang-orang yang membeli garam harus membayar dua pajak atas pembelian tersebut.

Optimization WordPress Plugins & Solutions by W3 EDGE