Tips Melindungi Anak Dari Orang Asing

March 26th, 2017

aman dari orang asing, cara mengajari anak agar aman, lari dan teriak, melindungi anak dari orang asing, orang tidak dikenal, tips anak, waspada orang asingSemakin maraknya berita tentang penculikan anak dan kasus pedofilia sangat meresahkan orang tua. Terlepas dari pelaku beberapa kasus yang merupakan orang terdekat anak, banyak kasus dilakukan oleh orang asing. Anak melihat orang asing setiap hari di jalan, di pertokoan, dan di lingkungan mereka. Sebagian besar orang asing ini baik, normal, tetapi beberapa mungkin tidak. Orang tua dapat melindungi anak-anak mereka dari orang asing yang berbahaya dengan mengajarkan mereka tentang orang asing dan perilaku yang mencurigakan, dan dengan mengambil beberapa tindakan pencegahan dari mereka sendiri.

Siapa orang asing?

Seorang asing adalah orang yang keluarga Anda tidak tahu dengan baik. Ini umum untuk anak-anak untuk berpikir bahwa “orang asing yang buruk” terlihat menakutkan, seperti penjahat di film kartun. Hal ini tidak hanya tidak benar, tapi itu berbahaya bagi anak-anak untuk berpikir dengan cara ini. Ketika Anda berbicara dengan anak-anak Anda tentang orang asing, jelaskan bahwa tidak ada yang dapat mengetahui apakah orang asing yang baik atau tidak baik hanya dengan melihat penampilan mereka dan bahwa mereka harus berhati-hati terhadap semua orang asing.

Tapi jangan membuatnya tampak seperti semua orang asing yang buruk. Jika anak-anak membutuhkan bantuan, apakah mereka hilang, sedang terancam oleh pengganggu, atau diikuti oleh orang asing, hal yang paling aman bagi mereka untuk melakukan dalam banyak kasus adalah untuk meminta orang asing untuk bantuan.

Siapa orang asing yang aman?

Orang asing yang aman adalah orang-orang yang anak-anak dapat meminta bantuan ketika mereka membutuhkannya. Polisi dan satpam adalah dua contoh dari orang asing yang aman sangat dikenali. Guru, PNS adalah orang dewasa dapat anak percaya juga, dan mereka mudah untuk mengenali ketika mereka sedang bekerja dari seragamnya. Tapi pastikan bahwa Anda menekankan bahwa bila memungkinkan, anak-anak harus pergi ke tempat umum untuk meminta bantuan.

Anda dapat membantu anak-anak Anda mengenali orang asing yang aman dengan menunjukkan mereka keluar saat Anda bepergian di luar. Juga menunjukkan tempat anak-anak Anda mereka bisa pergi jika mereka membutuhkan bantuan, seperti mini market dan restoran dan rumah teman-teman keluarga di lingkungan Anda.

Mengenali dan Penanganan Situasi Berbahaya

Mungkin cara yang paling penting bagi orang tua untuk dapat melindungi anak-anak mereka adalah dengan mengajarkan mereka untuk waspada terhadap situasi yang berbahaya , ini akan membantu mereka ketika berhadapan dengan orang asing serta dengan orang dewasa yang mungkin memiliki niat buruk. Membantu anak-anak mengenali tanda-tanda peringatan dari perilaku yang mencurigakan, seperti ketika orang dewasa meminta mereka untuk tidak mematuhi orang tua mereka atau melakukan sesuatu tanpa izin, meminta mereka untuk menyimpan rahasia, meminta anak-anak untuk membantu, atau membuat mereka merasa tidak nyaman dengan cara apapun. Juga beritahu anak-anak Anda bahwa orang dewasa tidak harus meminta anak untuk membantu, dan jika seseorang meminta bantuan mereka, ajari anak-anak untuk menemukan orang dewasa yang dipercaya dan langsung menceritakan apa yang terjadi.

Anda juga harus berbicara dengan anak Anda tentang bagaimana mereka harus menangani situasi berbahaya. Salah satu cara adalah dengan mengajarkan mereka berkata “Tidak, Pergiā€ dan berteriak. Jika dalam situasi berbahaya, anak-anak harus mengatakan tidak, lari, berteriak sekeras yang mereka bisa, dan segera memberitahu orang dewasa tepercaya apa yang terjadi.

Pastikan bahwa anak-anak Anda tahu bahwa tidak apa-apa untuk mengatakan tidak untuk orang dewasa dalam situasi berbahaya dan berteriak untuk menjaga diri agar aman, bahkan jika mereka berada di dalam ruangan. Hal baik untuk berlatih ini dalam situasi yang berbeda sehingga anak-anak Anda akan merasa percaya diri dalam mengetahui tahu apa yang harus dilakukan.

Berikut ini adalah beberapa kemungkinan skenario,
- Seseorang mendekati anak Anda di taman dan meminta bantuan untuk mencari barang hilang
- Ketika anak Anda berjalan pulang dari sekolah, sebuah mobil berhenti lebih dan orang asing meminta arah.
- Orang dewasa mengatakan atau melakukan sesuatu yang membuat dia merasa buruk atau tidak nyaman.
- Anak Anda berpikir dia sedang diikuti.

Apa Orangtua bisa Lakukan?

Selain doa yang selalu mengiringi, orangtua harus mengajar anak-anak bagaimana mengenali dan menangani situasi berbahaya dan asing. Berikut ini beberapa hal yang bisa dilakukan orang tua untuk membantu anak-anak mereka tetap aman dan menghindari situasi berbahaya.

- Orang tua harus tahu di mana anak-anaknya setiap saat. Buatlah aturan bahwa anak-anak Anda harus meminta izin atau bicara dengan Anda sebelum pergi ke mana saja. Berikan anak Anda no ponsel dan no kantor Anda sehingga mereka dapat menghubungi Anda setiap saat.
- Tunjukkan tempat-tempat yang aman. Perlihatkan anak-anak Anda tempat yang aman untuk bermain, jalan-jalan aman dan jalan alternatif yang bisa diambil, dan tempat-tempat yang aman untuk pergi jika ada masalah.
- Arahkan anak untuk mempercayai naluri mereka. Jelaskan bahwa jika mereka merasa takut atau tidak nyaman, mereka harus pergi secepat mereka bisa dan memberitahu orang dewasa.
- Ajarkan anak Anda untuk bersikap tegas. Pastikan mereka tahu bahwa tidak apa-apa untuk mengatakan tidak pada orang dewasa dan untuk lari dari orang dewasa dalam situasi berbahaya.
- Sarankan anak Anda untuk sebisa mungkin tidak pergi atau bermain sendirian.

Sumber : www.ncpc.org

Komentar

BACA JUGA
  • Terbaru
  • Terpopuler